love

Thursday, 14 May 2015


Hye sume dh lme xupdate status..rindu rs nk bkongsi story an korg.Actually nk cite mngenai pregnant sume org inginkn bby kn....tmasukla tya tp tula rezeki tya lmbat maybe sbb mse tya kawen tya dok jauh an husband.sorg kt kedah sorg kt kjg...uiihh nk blik seminggu sekali kopak ooo...haha...tp lps je setahun dpt tukar sik kedah..punye lah suke sgt n mse tu tgh bcuti kt phuket g umh mak sedara blh husband,bile dpt jetau tya dpt tukr.Allah trus sujud syukur dan tanpa disangka2 dpt kt Hospital Sik mmg dkt la an umh.Sumenye Allah mudahkn.suke sgt...ehh melalut plak cite haha...

Lps 3 bln tya dok bsama suami.Alhamdulillah tya disahkn mngandung 6 minggu.Syukur Allah makbulkn sgala permintaan.

Nak jd cite cmni..Dulu tya tgok org ade bby syok je.dpt ngadap ank sndiri rs tringin sgt tp mse tu blom de rezeki.En suami plak sllu kate sbr la syg nt ttp ade rezeki kite..Rase senang sgt ati bile en suami ckp cmtu..Alhamdulillah Allah hadirkn suami yg sbr dan baik. So tya mmg xpnh pk dh psl bby yg tya tau tya nk jln kn tanggungjwb tya sbg isteri yg mithali chewah.. :-) 

Dtglah satu hari tu...em suami kate ajak try mkn supliment GNC so tya kate xberani nk mkn bkn2..en suami kate kwn die doktor n pegawai pemakanan yg suggest. Dorang dh mkn so dorg kate produk ni ok tp mahal. Sejak tu tpikir jp..nk try xnk nk try xnk.So ambik keputusan try sekali ni je sbb an suppliment ni agak mahal,nk beli plak laki ppuan nye.So beli jugak la an... 



 
ni utk lelaki


ni plak tuk ppuan


Tya n en suami mkn ni la tp kami redha je klu xde rezeki xpelar..kami xnk beli lg sbb mahal.hihi...so kami mkn sebelum tdo tiap hari...lepas piriod pun tya mkn...kire xsampai sebulan la mkn pastu rs lain mcm lain je kt nipple tu rs cm bngkak je,tdo kiri kanan rs xselesa. Tibe2 tpikir nk mai piriod ke??...xpela redha je...sok pg bgun tgok xde pun piriod.so buat pengiraan la bln tu piriod mai bile...rupenye piriod ptut mai 20hb ogos 2014..ari tu plak dh bp ribulan..umpp dlm ati tya kte jgn mngharap ape2 yer.hehe... Balik en suami citela kat die piriod xmai lg,tp sakit2 kt tut.cmne ek... 

En suami cdg beli upt dulu sok pg br wat..ptg tu jgk la en suami belikn kt farmasi.beli hat murah2 je.hihi..sbb klu mmg lekt mestinye double line kan kan...ape2 pun xsimpan hasrat mnghrap..Allah lbh tau..En suami dh pesan pepun keputusan kite redha same2 ye..jgn sdh..tu yg mkin syg kt en suami tu.sllu bg smgat tau...

Keesokkannye nk solat subuh bangun la nk mandi dlu.pastu br teringt nak test upt mase tu en suami tdo lg.ummp pelagi try buat tgok...


Inilah hasilnye..mase tgok ni pejam celik pejam celik cm xpcaya je.biar btol...so kejutkan en suami wt muke seposen ckp dh wt test upt tp....inilah hasilnye...en suami pndang je upt..pastu pndg tya 2,3kali tya pndg cmtu.en suami kte btol ke ni.tya senyum je..die trus cium dahi tya.Alhamdulillah mmg mcm xpcaya sgt..tp rs happy smpai xtau nk ckp ape trus nangis...

Tp kan..tya mash xpercaya so mntk en suami.belikan satu lg upt tya try buat ptg lak.Balik je kje trus test upt..


ni hasil yg kdua tya wt test upt.Alhamdulillah br rs pcaya..

Syukur xterhingga...setahun 3bln akhirnye lekat jgk...Tz to Allah tz to en suami sbb sabar menanti... dan arini ckup sudah 38minggu tya mengandungkn si comel  dlm perut ni.Moga Allah permudahkan tya bersalin nt.Doakan tya yer...Ni lah hadiah plg gembira yg tya mmg nk hadiahkn pd suami...dh lame dh...tz Allah...

So sp2 yg xde rezeki lg tu...byk kn bsabar ye...sllu lah solat jemaah an en suami.taat pd suami..dan sllu selawat nabi sapu kt prut tu.jgn lupe printah Allah..cayalah rezeki Allah ttp ade tuk kite... 

Ok pjgnye tya bceloteh...sorry ye boring bce..hihi...

Tz u all sudi bce blog yg xseberape ni.ok doakan Tya ye.daaa.... <3

««Assalamualaikum»»

 

Monday, 15 September 2014

IKAN BILIS SIAP DIPERISI / KOPEK

 
 
Lame dah tak update blog...kekangan mase yg tak mengizinkan...rini berkesempatan lah walaupun kejap kan,,,hehe....Juz nk promo IKAN BILIS....... IKAN BILIS......IKAN BILIS..cehh sebut sampai 3 kali...hihi...ikan bilis ni best..sedap digoreng wat sambal dan rangup sgt ...saya selalu ambik yg rm25 tu die putih skit gred B ...Alang-alang selalu beli baik buat bisnes jekannn,,,,so i nk berbisnes lani...mai mai beli ikan bilis...SEDAP di MAKAN...!!
 
 
KENZAKI ENTERPRISE

Kami ada membekal ikan bilis pelbagai gred dengan harga MURAH secara BORONG.
(Area kedah - stok simpanan di Alor Setar)
 










Sample gambar ikan bilis yg tertera seperti di atas, sume ikut harga kg
 
Jangan risau! Jangan Bimbang!  harga boleh dirunding bergantung pada kuantiti yang dibeli. 
 
MURAH MURAH MAI MAI BELI.....

          Sebarang pertanyaan/ order, sila hubungi (call/sms):
 
                   Lah:019-4954853 (whatsapp)
      :012-6209060
                   Tya:012-3911075 (whatsapp)
^_^ ----------------------------TQ-------------------------  ^_^

Wednesday, 26 September 2012

Kisah Asiyah, Isteri Firaun


Alhamdulillah, usrah di kediaman Nida membincangkan tajuk tentang 'Peranan Wanita', hasil kupasan dari Puan Aryati, IKRAM Seremban.  

Terdapat 4 wanita mulia yang disebut oleh Puan Aryati, iaitu Maryam binti Imran, Khadijah binti Khuwailid, Fatimah binti Muhammad dan Asiyah binti Muzahim.  Biarpun nama Asiyah tidak disebut secara jelas di dalam alQuran, tetapi Allah merujuknya sebagai 'Isteri Firaun' di dalam alQuran.

Asiyah binti Muzahim adalah seorang wanita muslimah yang tinggal di dalam istana Firaun, iaitu Ramses II, yang mengakui dirinya sebagai Tuhan.  Pelik, beliau tidak mempercayai kewujudan dan kekuasaan Tuhan, tetapi sibuk mengakui dirinya sendiri sebagai Tuhan.

Di dalam perkongsian mengenai tajuk 'Istidraj' di sesi usrah bersama Puan Anfaal Saari, dikhabarkan bahawa Firaun ini tidak pernah sakit, tidak pernah susah.  Lalu beliau menganggap dirinya hebat.  Inilah istidraj, orang yang tidak pernah di duga dengan kesusahan apa jua sekalipun.  

Daripada Abu Hurairah RA, Nabi Muhammad SAW bersabda, "Jika Allah mahu memberi kebaikan kepada seseorang, maka Dia akan menduganya dengan ujian".  Sahih Bukhari.

Berbalik kepada kisah Asiyah.  Di antara nama-nama yang diberikan kepadanya ialah Isnofret dan Asit.  Beliau adalah seorang yang beriman kepada Allah, sangat kuat beribadah, penyayang, sanggup berkorban, teguh keimanan, bijaksana dan lemah lembut.

Dari segi fizikalnya pula, beliau adalah seorang yang sangat rupawan dan menjadi sebutan dan rebutan pemuda di zamannya.  Maka, tidak hairanlah Firaun juga tertarik kepadanya.

Pastinya kedengaran aneh.  Bagaimana pula seorang wanita yang sangat mentaati Tuhan Yang Satu sanggup mengahwini manusia sehina dan sedangkal Firaun?  Jelas Firaun itu seorang yang terang-terangan mensyirikkan Allah, enggan mematuhi hukum Allah, malah mengakui diri Tuhan pula!

Kisahnya bermula bilamana Firaun yang tertarik dengan kecantikan Asiyah telah mengutuskan pengikutnya, bertujuan untuk memperisterikan Asiyah.  Firaun ketika itu memiliki 8 orang isteri, 3 daripadanya adalah anaknya sendiri, manakala seorang daripadanya adalah adiknya sendiri!  Astagfirullah!

Asiyah menolak dengan beraninya pinangan itu, lalu utusan itu kembali dengan hati yang gentar untuk menyampaikan berita yang tidak menggembirakan.  Firaun marah, lalu mengarahkan agar ibubapa Asiyah ditangkap, diseksa dan dikurung di penjara.

Asiyah kemudian di bawa untuk melawati ibubapanya yang sedang diseksa di penjara.  Tidak tahan melihatkan itu semua, maka Asiyah bersetuju untuk mengahwini Firaun dengan beberapa syarat.

Syarat-syarat perkahwinan itu adalah:
1.  Ibubapa Asiyah mesti dibebaskan.
2.  Mesti menyediakan rumah yang lengkap untuk kedua ibubapanya.
3.  Ibubapa Asiyah mesti dijaga sehingga mereka meninggal dunia.
4.  Asiyah adalah isteri di majlis rasmi sahaja.
5.  Asiyah tidak akan sesekali meniduri Firaun.

Firaun yang tergila-gilakan Asiyah segera bersetuju dengan syarat-syarat yang dikemukakan.  Di istana, Asiyah bertemu dengan Mashitah, penyisir rambut anak Firaun.  Mereka berkenalan dan tahulah masing-masing bahawa Asiyah dan Mashitah mentaati Tuhan Yang Satu, bukannya Firaun.

Pada suatu hari, Mashitah menyuarakan rasa tidak percayanya terhadap ketaatan Asiyah terhadap Allah kerana Asiyah itu mengahwini Firaun.  Lalu Asiyah menceritakan bahawa dia tidak pernah meniduri Firaun.  Dengan penuh kesungguhan dan keyakinan kepada Allah, Asiyah memohon perlindungan daripadaNya agar dijauhi dari gangguan Firaun ketika di istana itu.  Allah menjadikan seekor syaitan betina yang menyerupai Asiyah sebagai pengganti tempat tidurnya bersama Firaun.

Asiyah berperanan sebagai penyelamat Nabi Musa.  Apabila Allah mengilhamkan kepada ibu Musa untuk menghanyutkan bayinya di Sungai Nil, ibunya mengutuskan saudaranya untuk mengikuti bakul berisi Musa itu.  Beliau mendapat tahu bahawa bakul itu selamat tiba di istana milik Asiyah, yang disediakan Firaun khas untuk Asiyah, berhampiran Sungai Nil.

Firaun yang terkejut apabila mendapati seorang bayi lelaki tiba di istana Asiyah itu segera mahu membunuhnya.  Asiyah meyakinkan Firaun bayi itu tidak merbahaya dan mencadangkan agar mereka menjadikannya sebagai anak angkat, memandangkan mereka tiada anak.  Firaun lalu bersetuju dan menamakan bayi itu sebagai Musa.

Oleh kerana Asiyah tidak dapat menyusui bayi itu, beliau telah mengerahkan pencarian ibu susuan.  Musa telah diilhamkan oleh Allah agar hanya memilih ibunya sendiri sebagai ibu susuannya, lalu mereka tidak berpisah lagi.

Ketika Musa masih bayi, Firaun akan sentiasa mendukungnya ke sana ke mari.  Suatu hari, Musa yang masih bayi telah menarik janggut Firaun sehingga Firaun kesakitan.  Firaun terus teringatkan ramalan tentang bayi lelaki yang akan menghancurkan kerajaannya, lalu terfikir untuk membunuh Musa.

Asiyah dengan penuh kebijaksanaan membuat suatu ujian untuk membuktikan kepada Firaun bahawa Musa hanyalah bayi biasa yang tidak mengerti apa-apa.  Diletakkan batu permata di satu bahagian dan bara api di bahagian yang lain, lalu Musa dilepaskan untuk memilih.

Musa yang ketika itu masih merangkak sebenarnya mahu menuju ke arah batu permata, tetapi dihadang malaikat, lalu Musa mengambil seketul bara api dan dimasukkan ke dalam mulutnya.  Ini untuk membuktikan kata-kata Asiyah bahawa Musa hanyalah bayi biasa.

Lalu, Musa membesar dengan sedikit kecatatan di lidahnya dan menyebabkan kesukaran baginya untuk berbicara.  Saudaranya yang akan menjadi penterjemah.

Ketika Nabi Musa sudah dewasa, Musa telah membunuh Fatun, seorang pengikut Firaun.  Firaun telah murka dan ingin membunuhnya, lalu Asiyah mengarahkan agar Musa melarikan diri jauh dari negara jajahan Firaun.

Nukilan Asiyah telah dirakamkan oleh Allah di dalam kitab alQuran, yang bermaksud:

"Dan Allah mengemukakan satu misal perbandingan (yang menyatakan tidak ada mudaratnya) kepada orang-orang mukmin (berhubung rapat dengan orang-orang kafir kalau tidak terjejas keadaan imannya), iaitu: perihal isteri Firaun, ketika ia berkata: “Wahai Tuhanku! Binalah untukku sebuah rumah di sisiMu dalam Syurga, dan selamatkanlah daku dari Firaun dan perbuatannya (yang kufur dan buas), serta selamatkanlah daku dari kaum yang zalim"
Surah At-Tahrim, ayat 11

Hebatnya Asiyah, sanggup tinggal di kalangan manusia-manusia hina dan keji kerana yakin akan ganjaran istana yang hebat di syurga Allah nanti.  Imannya tidak pernah goyah dengan sogokan kemewahan yang dilemparkan oleh Firaun.

Asiyah adalah salah seorang tokoh wanita yang patut dijadikan contoh ikutan.  Beliau tegas dalam mentauhidkan agama, tetapi masih lemah lembut tingkah laku dan tuturkatanya.  Imannya masih teguh dan utuh, biarpun hidup di dalam istana yang dikelilingi manusia-manusia yang kufur kepada Allah.  Dilimpahi dan dikelilingi kemewahan dunia, namun tidak sedikitpun goyah keimanannya.  Beliau juga adalah seorang ibu yang membesarkan dan mendidik seorang anak yang berstatus nabi dan rasul.  Contoh terbaik 'alMukhlisin' dan pergantungan terhadap Allah yang sangat kuat.

Setelah Musa secara terang-terangan berdakwah, Asiyah dengan penuh berani mengakui keimanannya hanyalah kepada Allah.  Firaun lalu berang dan menyiksa Asiyah di penjara.  Asiyah di ikat di empat batang tiang lalu disebat dan dipukul.  Tetapi, imannya masih kukuh dan utuh.

Firaun yang kepenatan meninggalkan Asiyah di tempat seksaan, lalu datanglah malaikat menaungi Asiyah daripada panas mentari.  Asiyah meninggalkan dunia dalam keadaan tersenyum, kerana Allah melihatkannya istana yang dijanjikan di syurga.

Wallahu'alam.  Dialu-alukan sebarang pembetulan.  Terima kasih :)

------------------------ SomethingFarwinaHasToSay
 
----copy from kak wina

Tuesday, 14 August 2012

Ramadhan akan pergi datang pula syawal

Arini berkesempatan sekejap nk menaip blog swetory ni...hehe....ummppp pejam celik-pejam celik...Ramadhan dah nak tinggalkan kite tanpa kite sedar...0o0o0ohhh Ramadhan... >,< 
Miss u sangat-sangat....Akan ku menantimu datang pada tahun depan....arrrr rindu...rindu....
 

Ni puasa penuh x tuuu...??? hehe.....cerita mengenai nk sambut Syawal mesti ramai dh buat persiapan raya kan..beli baju rayeee...xpun baru nak shopping rayeee.....Ingat ye...Jangan Tabarruj dalam berpakaian bagi yang perempuan... ^__^ Alang-alang Tya text blog rini...Tya nk berpesan kt korang sume ni...

Nanti mase raya ambil la peluang beraya dengan debaik-baiknya,berkunjung sahabat-sahabat handai sanak-saudara, yang dah ada anak tu, bawak la anak-anak p lawat atuk nek depa, mak cik pakcik, sepupu dua pupu 3 pupu..kupu-kupu..hehe...segala pu la kan....bawak depa semua p tengok, mase kecik2 la ni la nk kene kenal saudara-mara.....Lawatla mereka sume yg masih hidup ni dengan penuh kemegahan, kegembiraan dan kemenangan..hehe...kan dah lame xjumpe bg yg dok jauh tuuu.... :D

Tahun ni korang ubahlah perpepsi raye skit, janganlah sambut dengan melodrama dan tangisan sedih, sebaliknye senyum dan gembira tapi jangan melampau sudahlah tau....hehe....cube korang baca kt bwh ni...

 Hari raya adalah hari membesarkan Allah dan bersyukur atas kurniaanNya. Kita bertakbir tanda kemenangan, bukan tanda kesedihan. Irama takbir ala melayu agak sedih. Jika kita dengar takbir yang dilaung di dunia Islam yang lain, khususnya di dunia Arab, kita akan tahu irama takbir mereka lebih bersemangat dan lebih mendekati perasaan kemenangan. 
Firman Allah:  “..dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur”. (Surah al-Baqarah: 185).
Ayat ini menjelaskan tentang kedatangan hari raya sebagai tanda syukur atas nikmat kurniaan Allah. Maka kita disuruh bertakbir membesarkan Allah pada hari raya. Ini semua menzahirkan kejayaan dan kegembiraan. Hari raya bukan hari untuk kite sume menzahirkan suasana sedih, sebaliknya hari raya menzahirkan suasana kekuatan, kegembiraan dan perpaduan umat Islam. 
Pekate bulan Syawal yg penuh barakah ni kite hidupkan lagi sunnah Rasulullah s.a.w

Salah satu daripada cara yang boleh dilakukan ialah dengan kembali menghidupkan sunnah Rasulullah s.a.w di hari raya yang bahagia..diantaranya .. 


1. Mandi Sunat Hari Raya Sebelum Mengerjakan Solat Hari Raya.
 Mandi yang disunnahkan oleh Rasulullah s.a.w adalah pada hari Jumaat , Hari Arafah , Hari Raya Aidilfitri dan Aidiladha.


2.Memakai Pakaian Baru .
 Memakai baju baru itu mestilah dengan penuh penghayatan bukan sekadar ingin menunjuk-nunjuk baju baru,cantik dan sedondon.Memakai baju baru juga perlu dilakukan penuh kesedaran betapa banyaknya nikmat yang Allah kurniakan kepada kita di hari mulia itu.


3.Makan Dahulu Sebelum Pergi Solat Hari Raya
daripada Anas r.a berkata :
" Biasanya Rasulullah s.a.w sebelum pergi solat Aidilfitri , terlebih dahulu baginda makan beberapa biji kurma " ( hadith Riwayat al- Bukhari , bab al'-Aid) 

4. Memperbanyakkan Takbir
firman Allah S.W.T
"Dan menyebut dengan lidah dan hatinya nama Tuhannya serta mengerjakan solat " (surah al-'Ala:15)
 5. Memberi Sedekah Kepada yang Memerlukan
Diceritakan daripada Anas,
Rasulullah s.a.w melakukan solat Aidilfitri dua rakaat,Beliau tidak solat sebelum atau selepasnya kemudian baginda pergi ke tempat perempuan bersama bilal.Baginda menyuruh mereka bersedekah.Maka mereka bersedekah.Ada yang menyedekahkan anting-anting dan ada pula yang menyedekahkan kalungnya (Hadith Riwayat al - Bukhari , bab al - 'Aid)


 6.Menghidupkan amalan ziarah menziarahi.
Amalan ini wajar diteruskan supaya saling kenal mengenali  diantara sanak saudara dan rakan taulan.Kalau amalan ini tidak dihidupkan kemungkinan besar sanak saudara tidak mengenali satu sama lain.lebih2 lagi pertalian darah yang jauh dan sering tidak berjumpa.



7.Masa Untuk Bermaafan 

Jangan ada rasa malu dan ego untuk meminta maaf dan hanya mengharapkan orang lain sahaja yang meminta maaf dengan kita


Begitu juga janganlah keras hati atau sombong untuk memberikan kemaafan kepada mereka yang memohon.Setiap orang pasti ada melakukan kesilapan dalam hidup termasuk diri kita sendiri.

8. Mengucapkan Selamat dan Mendoakan kebaikan Antara Satu Sama Lain.

Terutama  lafaz2 yang mengandungi pengertian semoga amalan puasa diterima Allah sebagaimana dilakukan pada zaman Rasullulah s.a.w
"Semoga Allah menerima ( amalan- amalan dan ibadat di bulan Ramadhan ) kami dan kamu"

Hati memang seronok bila Syawal nak datang mengunjung tiba....
Kesempatan ini juga Tya nk ucap Selamat Hari Raya Aidilfitri pada semua sahabat-sahabat yg dekat mahupun jauh di mate or alam maya.... ^___^ Maaf Zahir dan Batin ya... yang nak balik kampung tu, take care ya dan Ingatlah orang tersayang....... 

Kad ni khas untuk korang.... ^________^



>>>>>>To Ramadhan<<<<<<
 >,< 


ok....daaaa.....

Wednesday, 1 August 2012

Rasulullah SAW dengan sebiji limau

"Suatu hari Rasulullah SAW didatangi oleh seorang wanita kafir. Ketika itu baginda bersama beberapa orang sahabat. Wanita itu membawa beberapa biji buah limau sebagai hadiah untuk baginda. Cantik sungguh buahnya.Siapa yang melihat pasti terliur. Baginda menerimanya dengan senyuman gembira. Hadiah itu dimakan oleh Rasulullah SAW seulas demi seulas dengan tersenyum.

Biasanya Rasulullah SAW akan makan bersama para sahabat, namun kali ini tidak. Tidak seulas pun limau itu diberikan kepada mereka. Rasulullah SAW terus makan. Setiap kali dengan senyuman, hinggalah habis semua limau itu. Kemudian wanita itu meminta diri untuk pulang, diiringi ucapan terima kasih dari baginda. Sahabat-sahabat agak hairan dengan sikap Rasulullah SAW itu.

Lalu mereka bertanya. Dengan tersenyum Rasulullah SAW menjelaskan "Tahukah kamu, sebenarnya buah limau itu terlalu masam semasa saya merasainya kali pertama. Kiranya kalian turut makan bersama, saya bimbang ada di antara kalian yang akan mengenyetkan mata atau memarahi wanita tersebut. Saya bimbang hatinya akan tersinggung. Sebab tu saya habiskan semuanya."

Begitulah akhlak Rasulullah SAW. Baginda tidak akan memperkecil-kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, dan dari orang bukan Islam pula. Wanita kafir itu pulang dengan hati yang kecewa. Mengapa? Sebenarnya dia bertujuan ingin mempermain-mainkan Rasulullah SAW dan para sahabat baginda dengan hadiah limau masam itu. Malangnya tidak berjaya. Rancangannya di'tewas'kan oleh akhlak mulia Rasulullah.SAW.

--Copy by buletin Interaktif Puspanita

Dipotong Tangan kerana Memberi Sedekah

Dikisahkan bahawa semasa berlakunya kekurangan makanan dalam kalangan Bani Israel, maka lalulah seorang fakir menghampiri rumah seorang kaya dengan berkata, "Sedekahlah kamu kepadaku dengan sepotong roti dengan ikhlas kerana Allah S.W.T."

Setelah fakir miskin itu berkata demikian maka keluarlah anak gadis orang kaya, lalu memberikan roti yang masih panas kepadanya. Sebaik saja gadis itu memberikan roti tersebut maka keluarlah bapa gadis tersebut yang bakhil itu terus memotong tangan kanan anak gadisnya sehingga putus. Semenjak dari peristiwa itu maka Allah S.W.T pun mengubah kehidupan orang kaya itu dengan menarik kembali harta kekayaannya sehingga dia menjadi seorang yang fakir miskin dan akhirnya dia meninggal dunia dalam keadaan yang paling hina.

Anak gadis itu menjadi pengemis dan meminta-minta dari satu rumah ke rumah. Maka pada suatu hari anak gadis itu menghampiri rumah seorang kaya sambil meminta sedekah, maka keluarlah seorang ibu dari rumah tersebut. Ibu tersebut sangat kagum dengan kecantikannya dan mempelawa anak gadis itu masuk ke rumahnya. Ibu itu sangat tertarik dengan gadis tersebut dan dia berhajat untuk mengahwinkan anaknya dengan gadis tersebut. Maka setelah perkahwinan itu selesai, maka si ibu itu pun memberikan pakaian dan perhiasan bagi menggantikan pakaiannya.

Pada suatu malam apabila sudah dihidang makanan malam, maka si suami hendak makan bersamanya. Oleh kerana anak gadis itu kudung tangannya dan suaminya juga tidak tahu bahawa dia itu kudung, manakala ibunya juga telah merahsiakan tentang tangan gadis tersebut. Maka apabila suaminya menyuruh dia makan, lalu dia makan dengan tangan kiri. Apabila suaminya melihat keadaan isterinya itu dia pun berkata, "Aku mendapat tahu bahawa orang fakir tidak tahu dalam tatacara harian, oleh itu makanlah dengan tangan kanan dan bukan dengan tangan kiri."

Setelah si suami berkata demikian, maka isterinya itu tetap makan dengan tangan kiri, walaupun suaminya berulang kali memberitahunya. Dengan tiba-tiba terdengar suara dari sebelah pintu, "Keluarkanlah tangan kananmu itu wahai hamba Allah, sesungguhnya kamu telah mendermakan sepotong roti dengan ikhlas kerana Ku, maka tidak ada halangan bagi-Ku memberikan kembali akan tangan kananmu itu."

Setelah gadis itu mendengar suara tersebut, maka dia pun mengeluarkan tangan kanannya, dan dia mendapati tangan kanannya berada dalam keadaan asalnya, dan dia pun makan bersama suaminya dengan menggunakan tangan kanan. Hendaklah kita sentiasa menghormati tetamu kita, walaupun dia fakir miskin apabila dia telah datang ke rumah kita maka sesungguhnya dia adalah tetamu kita. Rasulullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud, "Barang siapa menghormati tetamu, maka sesungguhnya dia telah menghormatiku, dan barang siapa menghormatiku, maka sesungguhnya dia telah memuliakan Allah S.W.T. Dan barang siapa telah menjadi kemarahan tetamu, dia telah menjadi kemarahanku. Dan barang siapa menjadikan kemarahanku, sesungguhnya dia telah menjadikan murka Allah S.W.T." 
 
--Copy by buletin Interaktif Puspanita

Monday, 23 April 2012

Al-Habib Umar al-Hafiz




Biodata : Al-Alamah al-Habib Umar al-Hafiz dari Yaman, keturunan Rasulullah SAW yang ke-39

 

Al-Imam Al-’Arifbillah Al-Musnid Al-Hafidz Al-Mufassir Al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidz. Beliau adalah Al-Habib ‘Umar putera dari Muhammad putera dari Salim putera dari Hafidz putera dari Abdallah putera dari Abi Bakr putera dari‘Aidrous putera dari Al-Hussain putera dari Al-Syaikh Abi Bakr putera dari Salim putera dari ‘Abdallah putera dari ‘Abdarrahman putera dari ‘Abdallah putera dari Al-Syaikh ‘Abdarrahman Assaqof putera dari Muhammad Maula Al-Daweela putera dari ‘Ali putera dari ‘Alawi putera dari Al-Faqih Al-Muqaddam Muhammad putera dari ‘Ali putera dari Muhammad Sahib Al-Mirbat putera dari ‘Ali Khali‘ Qasam putera dari ‘Alawi putera dari Muhammad putera dari ‘Alawi putera dari ‘Ubaidallah putera dari Al-Imam Al-Muhajir Ilallah Ahmad putera dari ‘Isa putera dari Muhammad putera dari ‘Ali Al-‘Uraidi putera dari Ja’far Asshadiq putera dari Muhammad Al-Baqir putera dari ‘Ali Zainal ‘Abidin putera dari Hussain sang cucu laki-laki, putera dari pasangan ‘Ali putera dari Abu Talib dan Fatimah Azzahra puteri dari Rasul Muhammad SAW.

Beliau terlahir di Tarim, Hadramaut, salah satu kota tertua di Yaman yang menjadi sangat terkenal di seluruh dunia dengan berlimpahnya para ilmuwan dan para alim ulama yang dihasilkan kota ini selama berabad-abad. Beliau dibesarkan di dalam keluarga yang memiliki tradisi keilmuan Islam dan kejujuran moral dengan ayahnya yang adalah seorang pejuang martir yang terkenal, Sang Intelektual, Sang Da’i Besar, Muhammad bin Salim bin Hafiz bin Syaikh Abu Bakr bin Salim. Ayahnya adalah salah seorang ulama intelektual Islam yang mengabdikan hidup mereka demi penyebaran agama Islam dan pengajaran Hukum Suci serta aturan-aturan mulia dalam Islam. Beliau secara tragis diculik oleh kelompok komunis dan diperkirakan telah meninggal, semoga Allah mengampuni dosa-dosanya. Demikian pula kedua kakek beliau, Al-Habib Salim bin Hafiz dan Al-Habib Hafiz bin Abdallah yang merupakan para intelektual Islam yang sangat dihormati kaum ulama dan intelektual Muslim pada masanya. Allah seakan menyiapkan kondisi-kondisi yang sesuai bagi al-Habib ‘Umar dalam hal hubungannya dengan para intelektual muslim disekitarnya serta kemuliaan yang muncul dari keluarganya sendiri dan dari lingkungan serta masyarakat dimana ia dibesarkan.

Beliau telah mampu menghafal Al Qur’an pada usia yang sangat muda dan ia juga menghafal berbagai teks inti dalam fiqh, hadith, Bahasa Arab dan berbagai ilmu-ilmu keagamaan yang membuatnya termasuk dalam lingkaran keilmuan yang dipegang teguh oleh begitu banyaknya ulama-ulama tradisional seperti Muhammad bin ‘Alawi bin Shihab dan Syaikh Fadl Baa Fadl serta para ulama lain yang mengajar di Ribat, Tarim yang terkenal itu. Maka beliau pun mempelajari berbagai ilmu termasuk ilmu-ilmu spiritual keagamaan dari ayahnya yang meninggal syahid, Al-Habib Muhammad bin Salim, yang darinya didapatkan cinta dan perhatiannya yang mendalam pada da’wah dan bimbingan atau tuntunan keagamaan dengan cara Allah s.w.t. Ayahnya begitu memperhatikan sang ‘Umar kecil yang selalu berada di sisi ayahnya di dalam lingkaran ilmu dan dhikr.

Namun secara tragis, ketika Al-Habib ‘Umar sedang menemani ayahnya untuk sholat Jum‘ah, ayahnya diculik oleh golongan komunis, dan sang ‘Umar kecil sendirian pulang ke rumahnya dengan masih membawa syal milik ayahnya, dan sejak saat itu ayahnya tidak pernah terlihat lagi. Ini menyebabkan ‘Umar muda menganggap bahwa tanggung jawab untuk meneruskan pekerjaan yang dilakukan ayahnya dalam bidang Da‘wah sama seperti seakan-akan syal sang ayah menjadi bendera yang diberikan padanya di masa kecil sebelum beliau mati syahid. Sejak itu, dengan sang bendera dikibarkannya tinggi-tinggi, ia memulai, secara bersemangat, perjalanan penuh perjuangan, mengumpulkan orang-orang, membentuk Majelis-majelis dan da’wah. Perjuangan dan usahanya yang keras demi melanjutkan pekerjaan ayahnya mulai membuahkan hasil. Kelas-kelas mulai dibuka bagi anak muda maupun orang tua di mesjid-mesjid setempat dimana ditawarkan berbagai kesempatan untuk menghafal Al Qur’an dan untuk belajar ilmu-ilmu tradisional.

Ia sesungguhnya telah benar-benar memahami Kitab Suci sehingga ia telah diberikan sesuatu yang khusus dari Allah meskipun usianya masih muda. Namun hal ini mulai mengakibatkan kekhawatiran akan keselamatannya dan akhirnya diputuskan beliau dikirim ke kota Al-Bayda’ yang terletak di tempat yang disebut Yaman Utara yang menjadikannya jauh dari jangkauan mereka yang ingin mencelakai sang sayyid muda.

Disana dimulai babak penting baru dalam perkembangan beliau. Masuk sekolah Ribat di Al-Bayda’ ia mulai belajar ilmu-ilmu tradisional dibawah bimbingan ahli dari yang Mulia Al-Habib Muhammad bin ‘Abdullah Al-Haddar, semoga Allah mengampuninya, dan juga dibawah bimbingan ulama madzhab Shafi‘i Al-Habib Zain bin Smith, semoga Allah melindunginya. Janji beliau terpenuhi ketika akhirnya ia ditunjuk sebagai seorang guru tak lama sesudahnya. Ia juga terus melanjutkan perjuangannya yang melelahkan dalam bidang Da‘wah.

Kali ini tempatnya adalah Al-Bayda’ dan kota-kota serta desa-desa disekitarnya. Tiada satu pun yang terlewat dalam usahanya untuk mengenalkan kembali cinta kasih Allah dan Rasul SAW pada hati mereka seluruhnya. Kelas-kelas dan majelis didirikan, pengajaran dimulai dan orang-orang dibimbing, usaha beliau yang demikian gigih mulai menunjukkan hasil yang besar, mereka tersentuh dengan ajarannya, terutama para pemuda yang sebelumnya telah terjerumus dalam kehidupan yang kosong dan dangkal, namun kini telah mengalami perubahan mendalam hingga mereka sadar bahwa hidup memiliki tujuan, mereka bangga dengan indentitas baru mereka sebagai orang Islam, mengenakan sorban dan mulai memusatkan perhatian mereka untuk meraih sifat-sifat luhur dan mulia dari Rasul SAW.


Sejak saat itu, sekelompok besar orang-orang yang telah mengikuti beliau mulai berkumpul mengelilingi beliau dan membantunya dalam perjuangan da‘wah maupun keteguhan beliau dalam mengajar di berbagai kota besar maupun kecil di Yaman Utara. Pada masa ini beliau mulai mengunjungi kota-kota maupun masyarakat diseluruh Yaman, mulai dari kota Ta’iz di utara, beliaupun belajar ilmu dari mufti Ta‘iz Al-Habib Ibrahim bin Aqil bin Yahya yang mulai menunjukkan pada beliau perhatian dan cinta yang besar sebagaimana ia mendapatkan perlakuan yang sama dari Syaikh Al-Habib Muhammad Al-Haddar, sehingga ia memberikan puterinya untuk dinikahi setelah menyaksikan bahwa dalam diri beliau terdapat sifat-sifat kejujuran dan kepintaran yang agung.

Tak lama setelah itu, beliau melakukan perjalanan melelahkan demi melakukan ibadah Haji di Mekkah dan untuk mengunjungi makam Rasul SAW di Madinah. Dalam perjalanannya ke Hijaz, beliau diberkahi kesempatan untuk mempelajari beberapa kitab dari para ulama terkenal disana, terutama dari Al-Maghfurlah Al-Qutub Al-Habib ‘Abdul Qadir bin Ahmad Assaqaf yang menyaksikan bahwa di dalam diri ‘Umar muda, terdapat semangat pemuda yang penuh cinta kepada Allah dan Rasul-Nya SAWW dan sungguh-sungguh tenggelam dalam penyebaran ilmu dan keadilan terhadap sesama umat manusia sehingga beliau dicintai oleh Al-Habib Abdul Qadir salah seorang guru besarnya. Begitu pula beliau diberkahi untuk menerima ilmu dan bimbingan dari kedua pilar keadilan di Hijaz, yakni Al-Habib Ahmed Mashur Al-Haddad dan Al-Habib ‘Attas Al-Habsyi.

Sejak itulah nama Al-Habib Umar bin Hafiz mulai tersebar luas terutama dikarenakan kegigihan usaha beliau dalam menyerukan agama Islam dan memperbaharui ajaran-ajaran awal yang tradisional. Namun kepopuleran dan ketenaran yang besar ini tidak sedikitpun mengurangi usaha pengajaran beliau, bahkan sebaliknya, beliau mendapatkan sumber tambahan dimana tujuan-tujuan mulia dapat dipertahankan. Tiada waktu yang terbuang sia-sia, setiap saat dipenuhi dengan mengingat Allah SWT dan Rasul SAW dalam berbagai situasi dan lokasi yang berbeda. Perhatiannya yang mendalam terhadap membangun keimanan terutama pada mereka yang berada didekatnya, telah menjadi salah satu dari perilaku beliau yang paling terlihat jelas sehingga membuat nama beliau tersebar luas bahkan hingga sampai ke Dunia Baru.

Negara Oman akan menjadi fase berikutnya dalam pergerakan menuju pembaharuan abad ke-15. Setelah menyambut baik undangan dari sekelompok Muslim yang memiliki hasrat dan keinginan menggebu untuk menerima manfaat dari ajarannya, beliau meninggalkan tanah kelahirannya dan tidak kembali hingga beberapa tahun kemudian. Bibit-bibit pengajaran dan kemuliaan juga ditanamkan di kota Shihr di Yaman timur, kota pertama yang disinggahinya ketika kembali ke Hadramaut, Yaman. Disana ajaran-ajaran beliau mulai tertanam dan diabadikan dengan pembangunan Ribat Al-Mustafa. Ini merupakan titik balik utama dan dapat memberi tanda lebih dari satu jalan, dalam hal melengkapi aspek teoritis dari usaha ini dan menciptakan bukti-bukti kongkrit yang dapat mewakili pengajaran-pengajaran di masa depan.

Kepulangannya ke Tarim menjadi tanda sebuah perubahan mendasar dari tahun-tahun yang ia habiskan untuk belajar, mengajar, membangun mental agamis orang-orang disekelilingnya, menyebarkan seruan dan menyerukan yang benar serta melarang yang salah. Dar-Al-Mustafa menjadi hadiah beliau bagi dunia, dan di pesantren itu pulalah dunia diserukan. Dalam waktu yang dapat dikatakan demikian singkat, penduduk Tarim akan menyaksikan berkumpulnya para murid dari berbagai daerah yang jauh bersatu di satu kota yang hampir terlupakan ketika masih dikuasai para pembangkang komunis. Murid-murid dari Indonesia, Malaysia, Singapura, Kepulauan Comoro, Tanzania, Kenya, Mesir, Inggris, Pakistan, Amerika Serikat dan Kanada, juga negara-negara Arab lain dan negara bagian di Arab akan diawasi secara langsung oleh Habib Umar bin Hafiz. Berdirinya berbagai institusi Islami serupa di Yaman dan di negara-negara lain dibawah manajemen Al-Habib Umar akan menjadi sebuah tonggak utama dalam penyebaran Ilmu dan perilaku mulia.

Habib ‘Umar kini tinggal di Tarim Yaman, dimana beliau mengawasi perkembangan di Dar al-Mustafa dan berbagai sekolah lain yang telah dibangun dibawah manajemen beliau. Beliau masih memegang peran aktif dalam penyebaran agama Islam, sedemikian aktifnya sehingga beliau meluangkan hampir sepanjang tahunnya mengunjungi berbagai negara di seluruh dunia demi melakukan kegiatan-kegiatan mulianya.

nICe Red!!